Edukasi Bahaya Corona kepada Anak-Anak Kolong Jembatan

By

Merebaknya virus corona di Indonesia juga menjadi ketakutan tersendiri bagi anak-anak yang tinggal di kolong jembatan Arteri Yos Sudarso, Kota Semarang.

Namun, ketakutan itu direspons sejumlah mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo dengan mengajak mereka bermain dan belajar sekaligus mengedukasi apa itu virus corona sekaligus bagaimana mencegahnya.

Seperti pada kegiatan Minggu (15/3/2020) pagi di sana. Pada kegiatan bertajuk Minggu Pagi Ceria dengan Anak-Anak Kolong Jembatan, para mahasiswa itu berinteraksi dengan anak-anak, memutarkan video yang disorotkan ke tembok kayu di salah satu rumah warga di sana.

Ada juga yel-yel kesehatan yang diteriakkan. Bunyinya seperti ini: “My Head, My Heart, My Body are Fresh! Fresh! Fresh!” anak-anak dan para mahasiswa kompak berteriak.

Salah satu tulisan anak di sana berisi tentang ketakutan apa yang mereka rasakan. Salah satu isinya: “Takut Corona, Takut Nilai Ulangan Jelek”. Selain itu ada pula seorang anak bernama Tika yang menuliskan cita-citanya: Dokter. “Mengejar impian dan cita-cita bisa mengobati orang yang kena virus corona.”

Tulisan-tulisan itu dicoretkan pada selembar kertas, plus sebuah gambar berwarna karya mereka sendiri. Anak-anak yang ada di sana variatif; ada yang masih duduk di bangku SD, SMP hingga SMA. Namun ada pula yang belum sekolah hingga putus sekolah karena tak ada biaya.

Mereka yang tinggal di kolong jembatan itu totalnya ada 45 Kepala Keluarga (KK). Mereka adalah para korban penggusuran Kampung Cakralawa Semarang Barat Kota Semarang, pada tahun 2006 silam.

Salah satu mahasiswa yang turun di sana, Ela Vinda, bercerita Minggu pekan lalu dia bersama teman-temannya sudah menggelar kegiatan serupa di sini.

Ketika itu mereka memberi tugas anak-anak untuk menuliskan cita-cita, hingga apa yang mereka takutkan. Ternyata, beberapa di antaranya menuliskan tentang takut virus corona. Akhirnya,  pertemuan inilah mereka memberikan edukasi tentang virus corona sekaligus pencegahannya.

Dia sendiri, bersama teman-temannya sebenarnya juga khawatir akan merebaknya virus itu.

“Waspada itu penting, tetapi tetap melakukan yang terbaik,” kata Ela ditemui di lokasi acara.

Dia bersama teman-temannya di UIN Walisongo itu berkomitmen tetap memberikan edukasi kepada anak-anak di sana.

“Kami ambil bagian yang kecil, semampu kami, mengajak mereka belajar dan bermain,” tutupnya.

FOTO RUANGOBROL.ID/EKA SETIAWAN

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You may also like