khalid islambouli

Khalid Islambuli Pembunuh Presiden Mesir Anwar Sadat

By

Khalid al-Islambuli, atau yang nama lengkapnya adalah Khalid Ahmed Shawki al-Islambuli, adalah seorang perwira militer Mesir dan anggota Kelompok Islam ‘Takfir wal Hijrah’ Mesir yang membunuh Presiden Mesir Anwar Sadat pada 6 Oktober 1981 karena setuju dengan Israel pada perjanjian Camp David. Ia akhirnya dieksekusi pada 15 April 1982.

Khalid al-Islambuli lahir pada 15 Januari 1955, di provinsi Minya, Mesir. Disebutkan pula bahwa tanggal lahirnya adalah 14 November 1957 atau 15 Januari 1958. Ayahnya adalah seorang penasihat hukum. Ibunya adalah orang asal Turki.

Setelah lulus dari Akademi Militer Mesir, ia menjadi perwira di Artileri Tentara Mesir dengan pangkat letnan. Dia diam-diam bergabung dengan Kelompok Islam ‘Takfir wal Hijrah’ Mesir pada paruh kedua tahun 1970-an dan tetap di Angkatan Darat Mesir atas perintah kelompok ini.

Selama tahun-tahun ini, ada banyak kelompok atau Jama’ah Islam di Mesir. Tujuan utama dari kelompok-kelompok ini adalah penggulingan pemerintah sekuler yang didukung Barat di Mesir dan perang melawan Israel. Dengan adanya kesepakatan antara Mesir dan Israel, reaksi kelompok-kelompok ini terhadap pemerintahan Mesir meningkat.

Mengapa dan Bagaimana Islambuli Membunuh Anwar Sadat?

Anwar Sadat (1918-1981), yang berkuasa pada 1970 setelah Mesir menderita kekalahan telak melawan Israel dalam Perang 6 Hari pada 1967, menyatakan perang kejutan dengan Suriah melawan Israel pada Oktober 1973. Terlepas dari kenyataan bahwa perang ini berakhir dengan ketidakmampuan kedua pihak untuk saling mengalahkan, Presiden Mesir Anwar Sadat dan Presiden Suriah Hafez Assad menyatakan diri mereka sebagai pemenang.

Anwar Sadat, yang mengubah kebijakan terhadap Israel sejak tahun 1975 dengan dukungan Amerika Serikat, memberikan pesan-pesan rekonsiliasi dengan Israel. Pada 17 September 1978, Sadat menandatangani Perjanjian Camp David dengan Israel.

Menurut perjanjian ini, yang akan berubah menjadi perjanjian pada tanggal 26 Maret 1979, Mesir secara resmi mengakui Israel dan setuju untuk mengadakan semua jenis hubungan. Dengan demikian, Mesir menjadi negara pertama di dunia Islam yang menjalin hubungan seperti itu dengan Israel setelah Turki.

Bagi dunia Arab, langkah ini adalah yang pertama. Sejak Anwar Sadat menandatangani perjanjian ini, ia dinyatakan sebagai “pengkhianat” oleh sebagian kaum muslimin, dan fatwa dikeluarkan tentang pembunuhan Anwar Sadat. Mesir, yang dipandang sebagai negara terdepan di Liga Arab, dikeluarkan dari Liga Arab karena kesepakatan ini.

Anwar Sadat melihat penyebab permusuhan terhadapnya sebagai bagian program gerakan Islam. Oleh karena itu, ia meluncurkan gelombang tekanan, penangkapan dan penyiksaan terhadap kelompok Islam di seluruh Mesir. Disebutkan bahwa Anwar Sadat khawatir akan dibunuh oleh kelompok Islam selama periode ini.

Pada bulan Februari dan September 1981, 1500 orang ditangkap karena diduga merencanakan pembunuhan Anwar Sadat. Khalid Islambuli diperintahkan untuk membunuh Sadat oleh kelompok ‘Takfir wal Hijrah’ Mesir pada parade militer yang diadakan di Kairo 6 Oktober 1981. Parade militer itu diadakan untuk menandai ulang tahun ke-8 penyeberangan Terusan Suez oleh Angkatan Darat Mesir di Perang Perang Yom Kippur. Dia termasuk di antara tentara yang menghadiri upacara tersebut.

Khalid al-Islambuli memimpin pembunuhan Sadat

Letnan Khalid al-Islambuli, yang berada di konvoi militer selama parade resmi, menghentikan kendaraan yang dia tumpangi. Kemudian dia turun dari kendaraan dan melemparkan granat yang disembunyikan di dalam helmnya ke tribun tempat Sadat dan beberapa pejabat tinggi berada. Setelah ledakan, Islambuli dan teman-temannya datang ke depan tribun dengan senjata otomatis dan menembaki Sadat bersama orang-orang teratas di dekatnya.

Disebutkan bahwa selama serangan itu, Sedat mengira para prajurit, yang bergerak menuju peron dengan maju dari kendaraannya, sebagai bagian dari parade resmi. “Presiden mengira para pembunuh yang mendekati tibun adalah bagian dari demonstrasi, jadi dia berdiri untuk menyambut mereka,” kata Talat Sadat, keponakan Sadat kepada media saat itu.

Meski hanya satu granat yang dilempar Islambuli yang meledak, kekacauan yang ditimbulkan sudah cukup bagi para penyerang. Salah satu penyerang yang melepaskan tembakan sampai magasin senapan Kalashnikov habis, terbunuh. Sementara tiga di antaranya ditangkap hidup-hidup termasuk Islambuli .

Dalam penyerangan ini, banyak peluru yang mengenai Anwar Sadat. Selain Sadat, 11 orang tewas dalam serangan itu, termasuk duta besar Kuba, seorang jenderal Oman, seorang uskup Ortodoks Koptik, dan kepala Badan Audit Pusat Mesir, Samir Hilmi. Banyak orang terluka, termasuk Hosni Mubarak, Menteri Pertahanan Irlandia James Tully dan empat petugas penghubung AS.

Khalid al-Islambuli, yang ditangkap dan diadili setelah pembunuhan itu, menyatakan bahwa ia membunuh Anwar Sadat karena dia mengkhianati Islam, Muslim, Palestina dan Yerusalem, dan bahwa pembunuhan Anwar Sadat adalah wajib karena pengkhianatannya. Khalid al-Islambuli, yang kemudian dijatuhi hukuman mati, dieksekusi pada 15 April 1982. (Diolah dari berbagai sumber)

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You may also like