wni-eks-isis-ruangobrol

Tanggapan Mantan Napiter Atas Rencana Pemulangan WNI Eks ISIS (2-habis)

By

Kedua: WNI Eks ISIS itu sudah jadi pengkhianat bangsa, benci NKRI, sebut pemerintahan NKRI kafir, dsb.

Betul mereka memang banyak—tapi tidak semua—yang sampai mengeluarkan pernyataan seperti itu. Tapi bukankah itu adalah kesalahan dalam pemikiran mereka? Bicara soal kesalahan pemikiran, semua orang juga berpotensi salah. Ada yang berani jamin bahwa kita yang hari ini mencela pemikiran mereka, suatu saat nanti tidak akan terjangkit virus pemikiran mereka ?

Apakah jika pernah salah lantas tidak ada kesempatan lagi untuk memperbaiki kesalahan mereka itu? Apa kita akan membiarkan mereka menderita karena sebuah kesalahan yang masih bisa diperbaiki?

Jika ada seorang anak kita yang bandel ketika diperingatkan jangan bermain dengan sesuatu yang membahayakan, lantas si anak tetap bandel dan kemudian celaka karena kebandelannya itu, apakah kita lalu tidak menolongnya?

Di pinggir jalan ada rambu-rambu peringatan bahwa ada tikungan tajam, licin, dan agar mengurangi kecepatan. Lalu jika ada yang celaka karena tidak memperhatikan rambu-rambu di situ apakah lantas kita tidak menolong mereka?

Tunjukkan pada dunia kita adalah bangsa yang besar. Bangsa pemaaf. Bangsa yang menjunjung tinggi semangat gotong royong. Dan tunjukkan bahwa memberikan kesempatan kedua itu sangat mulia.

Mereka, dan saya juga pernah mengalaminya, adalah korban doktrin di tengah keresahan akan kondisi mereka saat itu. Apalagi yang wanita dan anak-anak di mana mereka bisa jadi karena hanya mengikuti suami atau ayah mereka. Dan bukankah semua orang juga berpeluang untuk menjadi seperti mereka. Apakah jika mereka salah, kita sudah pasti (selalu) benar ?

Ketiga: Buat apa susah-susah mengurusi WNI Eks ISIS, lebih baik dananya untuk membangun infrastruktur

Ini pernyataan orang awam yang sekilas memang benar. Tapi jika dikaji lebih jauh belum tentu sepenuhnya benar.

Bagi pemerintah hal ini bisa jadi perlu diurus dengan benar sebagai bentuk pembelajaran pada bangsa ini dalam menghadapi paham/pemikiran yang mengancam keutuhan bangsa. Jika tidak diurus dengan benar, bisa jadi kita semua justru akan menghadapi persoalan yang semakin besar di masa mendatang.

Kemudian soal pernyataan dana yang lebih baik untuk bangun infrastruktur. Perlu diketahui, setiap lembaga negara atau kementrian punya anggaran masing-masing. Kan tidak lucu jika anggaran BNPT atau Kementrian Agama digunakan untuk membangun jalan raya atau jembatan, misalnya.

Jadi, pernyataan di atas tidak sepenuhnya benar.

Keempat: Masyarakat takut para WNI Eks ISIS itu akan menyebarkan pemikirannya ketika kembali ke masyarakat

Ketakutan dan kekhawatiran masyarakat akan hal ini sangat wajar. Tapi bisa diminimalisir. Misalnya dengan melakukan edukasi kepada masyarakat bagaimana menghadapi para mantan pendukung ISIS itu. Dan ini sedang giat dilakukan oleh PT Kreasi Prasasti Perdamaian dengan sering mengadakan diskusi publik dan workshop-workshop tentang penanganan isu radikalisme-terorisme.

Selain itu hal ini bisa diminimalisir dengan prosedur atau syarat yang harus dilakukan oleh para mantan pendukung ISIS itu ketika sudah kembali ke masyarakat. Misalnya, sebelum dipulangkan keluarga dan masyarakat (yang diwakili oleh rekomendasi RT/RW dan Kepala Desa/Kelurahan) telah menyatakan kesiapannya untuk menerima mereka, mengawasi mereka, membina mereka, dan melaporkan mereka jika ada perubahan yang tak diinginkan.

Jadi kalau saya boleh usul, syarat agar para mantan pendukung ISIS itu bisa kembali ke masyarakat adalah seperti syarat mendapatkan pembebasan bersyarat bagi napiter. Ada pembinaan dan asesmen dulu, lalu meminta rekomendasi dan jaminan dari keluarga dan masyarakat sekitarnya. Selain itu, mereka juga wajib lapor ke instansi terkait selama kurun waktu tertentu. Bisa sampai setahun atau dua tahun pasca mereka pulang.

Demikian tanggapan dan sedikit usulan dari seorang mantan napiter yang pernah menjalani re-edukasi dan re-integrasi.

*Sumber Gambar: Delil souleiman / AFP / Getty

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You may also like