Identitas Harus Lebih Dari Satu

By

Bagi para penggemar film tentang seorang agen rahasia atau mata-mata, tentunya sudah sangat familiar jika tokoh sang agen dalam film itu memiliki banyak identitas lengkap dengan alat penyamaran dan dokumen pendukungnya.

Sebagai contoh dalam beberapa skuel film Jason Bourne, digambarkan bahwa Jason Bourne memiliki banyak identitas lengkap dengan paspornya. Ia menggunakan satu identitas untuk sebuah misi dan menggunakan identitas yang lain untuk misi yang lain lagi. Semakin banyak misi yang ia lakukan maka semakin banyak pula identitas yang ia gunakan.

Dalam kehidupan kita sehari-hari di dunia nyata, pada dasarnya kita juga memerlukan beberapa identitas untuk mendapatkan pengakuan dari orang-orang di sekitar kita. Dan itulah sebenarnya fungsi dari identitas, yaitu untuk dapat diterima dan mendapat pengakuan di sebuah lingkungan. Semakin spesifik sebuah identitas yang dibutuhkan pada sebuah lingkungan, biasanya semakin sempitlah lingkungan yang tercipta.

Contoh sederhana:

Jika saya mencari kawan yang harus memiliki identitas yang sama dengan saya, yaitu ia harus: manusia, Muslim, warga negara Indonesia, bersuku Jawa, warga Muhammadiyah, anggota Jamaah Islamiyah, fans Liverpool, dan harus mantan narapidana kasus terorisme.

Mungkin sampai mati juga saya tidak akan menemukan kawan dengan kriteria seperti itu. Mungkin pula saya akan menjadi satu-satunya orang yang memiliki semua identitas itu.

Untuk sebuah keunikan diri saya, saya perlu identitas-identitas itu, tapi untuk bisa bergaul dengan luas dan bisa berbuat baik dalam lingkup yang lebih luas, saya harus menggunakan identitas yang sesuai dengan medan amal yang ingin saya lakukan.

Berbeda jika saya hanya menggunakan identitas sebagai manusia, maka saya akan diterima oleh seluruh manusia di muka bumi ini dan memandang sama semua manusia di muka bumi ini sehingga di seluruh muka bumi ini adalah lingkungan bagi saya. Dengan identitas ini saya akan leluasa untuk berbuat baik dalam lingkup kemanusiaan, seperti menolong korban bencana alam, memberi makan orang kelaparan, dan seterusnya.

Tapi, ketika kita mulai menambahkan warna kulit dalam identitas kita dan memandang manusia berdasarkan warna kulit, maka mulailah ditemukan penyempitan lingkungan. Sebabnya tentu karena manusia memiliki warna kulit yang beragam. Ada kulit putih, cokelat, hitam, kuning, sawo matang dan sebagainya.

Demikian pula ketika kita menambahkan agama, ras, suku, golongan ataupun lainnya dalam identitas kita, maka akan kita dapati semakin banyak lingkungan yang tercipta di antara kita.

Ketika semakin banyak lingkungan yang tercipta akibat perbedaan –yang merupakan keniscayaan dari penciptaan manusia-, di satu sisi akan membuat dunia ini semakin berwarna. Namun, di sisi lain bisa jadi sebaliknya. Manusia bisa terkotak-kotak dalam lingkungan yang sempit manakala ia tidak bisa menerima perbedaaan identitas yang ada.

Betapa banyak kita temui dalam sejarah peradaban manusia, manusia saling berperang hanya karena ingin memaksakan sebuah identitas kepada golongan yang lain? Betapa banyak yang berperang hanya untuk menunjukkan keunggulan sebuah ras? Betapa banyak kegagalan yang terjadi pada sebuah kaum hanya karena tidak mau bekerja sama dengan kelompok lain padahal punya tujuan yang sama?

Ketika seseorang tidak bisa menghargai perbedaan dan cenderung menganggap dirinya atau kelompoknya lebih unggul dari kelompok –dengan identitas- lain, pada saat itulah pada dasarnya ia telah menutup diri dari salah satu pintu rahmat dan pertolongan Tuhan.

Mengapa ?

Karena manusia adalah makhluk sosial (tidak bisa hidup sendiri) yang lemah dan hanya akan kuat jika ia dikuatkan oleh Tuhannya melalui orang-orang di sekitarnya.

Seorang pejuang tidak bisa berjuang sendirian. Sebuah ormas tidak bisa berjuang sendirian. Sebuah negara tidak bisa berdiri atau tegak sendirian.

Lalu mengapa kita sulit menerima dan menghargai perbedaan yang ada? Mengapa kita masih sering mengharapkan kelompok lain yang mengikuti jalan perjuangan kita, tetapi pada saat yang sama kita sebenarnya merasa perlu bekerja sama dengan mereka untuk mewujudkan cita-cita kita?

Bagi saya pribadi, jika ingin berbuat baik maka saya akan mengabaikan identitas-identitas yang bisa menjadi penghalang perbuatan baik itu. Tapi ketika ingin membahas atau terjun ke dalam suatu masalah yang spesifik, maka saya akan menggunakan identitas yang spesifik pula.

Misalnya membahas bola, pasti saya akan pakai identitas saya sebagai fans Liverpool. Ketika membahas masalah radikalisme tentu saya akan memakai identitas saya sebagai mantan napi terorisme.

Tapi ketika saya ingin berbagi makanan dengan sesama napi di Lapas, atau kepada orang-orang fakir miskin maka saya hanya akan menggunakan identitas saya sebagai manusia.

Sumber Ilustrasi: pixabay.com

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You may also like